output_0fyRz3

    tatacara-waktu-sholat-taubat-madanitv

    Pertanyaan:

    Bagaimana cara shalat taubat dan kapan dilaksanakannya?

    Jawaban:

    Al-Hamdulillah, segala puji milik Allah. Shalawat dan salam atas Rasulullah, keluarga dan para sahabatnya.

    Saat seorang mukmin terjerumus ke dalam maksiat, baik maksiat besar atau kecil, maka ia wajib bersegera taubat. Disunnahkan baginya untuk mengerjakan shalat dua rakaat dalam tuabatnya tadi. Dua rakaat ini sebagai wasilah (perantara) kepada Allah agar menerima taubatnya dan mengampuni dosanya.

    Diriwayatkan dari Abu Bakar al-Shiddiq Radhiyallahu ‘Anhu, ia berkata: Aku mendengar Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda,

    مَا مِنْ عَبْدٍ يُذْنِبُ ذَنْبًا فَيُحْسِنُ الطُّهُورَ ، ثُمَّ يَقُومُ فَيُصَلِّي رَكْعَتَيْنِ ، ثُمَّ يَسْتَغْفِرُ اللَّهَ إِلَّا غَفَرَ اللَّهُ لَهُ

    Tidaklah seorang hamba berbuat satu dosa, lalu ia bersuci dengan baik, lalu berdiri untuk shalat dua rakaat, kemudian memohon ampun kepada Allah, melainkan Allah akan mengampuni dosanya.

    Kemudian Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam membaca:

    وَالَّذِينَ إِذَا فَعَلُوا فَاحِشَةً أَوْ ظَلَمُوا أَنْفُسَهُمْ ذَكَرُوا اللَّهَ فَاسْتَغْفَرُوا لِذُنُوبِهِمْ وَمَنْ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ إِلَّا اللَّهُ وَلَمْ يُصِرُّوا عَلَى مَا فَعَلُوا وَهُمْ يَعْلَمُونَ

    Dan (juga) orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri, mereka ingat akan Allah, lalu memohon ampun terhadap dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain daripada Allah? Dan mereka tidak meneruskan perbuatan kejinya itu, sedang mereka mengetahui. [QS. Ali Imran: 1365].” (HR. Abu Dawud no. 1521. Dishahihkan oleh Al-Albani dalam Shahih Abi Dawud)

    Penulis Shahih Fiqih Sunnah dalam megomentari hadits di atas mengatakan, “Dalam sanadnya terdapat kelemahan, hanya saja ayat tersebut menguatkan maknanya. Di samping itu, hadits ini juga dishahihkan oleh sebagian ulama.” (Shahih Fiqih Sunnah: 2/95)

    Sebuah hadits dalam Al-Musnad menguatkan hadits di atas, “Siapa yang berwudhu dan memperbagus wudhunya, lalu berdiri shalat dua rakaat atau empat (salah seorang perawi ragu), ia memperbagus dzikir dan khusyu’ dalam shalatnya, kemudian beristighfar (meminta ampun) kepada Allah ‘Azza wa Jall , pasti Allah megampuninya.” (Para pentahqiq al-Musnad mengatakan: Isnadnya hasan. Syaikh Al-Albani menyebutkannya dalam Silsilah al-Ahadits al-Shahihah, no. 3398).

    Shalat taubat dikerjakan sebanyak dua rakaat. Dikerjakan sendirian, karena ia termasuk nawafil yang tidak disyariatkan secara berjamaan. Dan disunnahkan untuk ebristighfar sesudah selesai mengerjakannya, sebagaimana yang terdapat dalam hadits Abu Bakar al-Shiddiq Radhiyallahu ‘Anhu di atas.

    Tidak ditemukan tuntutan dari sunnah Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam yang menetapkan bacaan tertentu pada dua rakaat tadi. Maka orang yang mengerjakan shalat taubat membaca surat yang dia kehendaki. Selain itu, juga disunnahkan baginya untuk memperbanyak amal shalih lainnya. Ini didasarkan kepada firman Allah Ta’ala:

    وَإِنِّي لَغَفَّارٌ لِمَنْ تَابَ وَآَمَنَ وَعَمِلَ صَالِحًا ثُمَّ اهْتَدَى

    Dan sesungguhnya Aku Maha Pengampun bagi orang yang bertobat, beriman, beramal saleh, kemudian tetap di jalan yang benar.” (QS. Thaahaa: 82)

    Tidak ada waktu khusus untuk shalat taubat ini. Boleh dikerjakan kapan saja dari waktu siang dan malam. Sebagaimana tidak ada waktu khusus untuk bertaubat. Shalat ini mengikuti taubatnya seseorang dari dosa. Dan disunnahkan bersegera taubat dan tidak menunda-nundanya setelah sadar akan maksiatnya.

    Allah akan menerima taubat seseorang selama belum ke satu dari dua kondisi. Yaitu nyawa atau ruh belum sampai ke kerongkongan. Kedua, apabila matahari terbit dari barat. Wallahu A’lam. [PurWD/voa-islam.com]

    output_0fyRz3

    Leave A Comment

    Please enter your name. Please enter an valid email address. Please enter message.